Selasa, 04 Agustus 2015

SNMPTN Lintas Jurusan 2015 Universitas Gadjah Mada (UGM)




Lintas jurusan. Apa yang dipikirin tentang lintas jurusan? Khianat? Lol.
Yap. Boleh gitu berpendapat. Kali ini aku bakal cerita tentang SNMPTN lintas jurusan 2015 di UGM ya.
Jujur deh, sejak awal kelas X mau penjurusan ke kelas XI tuh bingung mau ambil IPA/IPS. Aku suka semuanya. Tapi, lebih kepo ke bio-kimia. Ortu sih terserah Mia aja mau IPA/IPS. Akhirnya, yaudah, aku IPA deh. Seingetku, pernah terlintas ntar mikir: kuliah mau jurusan apa? mungkin sastra Indonesia. Mungkin.
Pas mengarungi waktu selama hampir 1,5 tahun (halah), rasanya ya suka IPA but it’s not my passion. Jiwaku nggak ada di situ. Tiba menjelang SNMPTN 2015, sejak bulan November 2014 udah ribut ini hati sama pikiran. Alay.
Fix sih. Aku SNMPTN mau lintas jurusan aja, mau ambil bahasa yang notabene jiwaku banget deh, hehe.
November 2014-Januari 2015:
Sempet ketar-ketir sih sama anak-anak IPS, beruntung sih komunikasi angkatan SMA-ku a.k.a INVICTA top banget deh. Kami terbuka satu sama lain. Well, yang minat ke jurusan bahasa nggak lebih dari lima orang...lalu masalah lain muncul: mau bahasa apa? -_-
Februari-Maret 2015:
Aku mantepin diri deh mau jurusan apa, huhu. Awalnya, mau pendidikan bahasa Inggris UNY/UNNES. Maunya sih gitu.
Saat-saat terakhir pendaftaran SNMPTN 2015, ibu bilang: “Kenapa nggak sastra Indonesia aja?”
Seorang teman sejak SD, Febrianto M.Isa, yang ninggalin kami ke langit Maret 2015, juga bilang:
“Udahlah Mi, sastra Indonesia aja wis.” (huhu, thanks Rian!)
Oh iya. Aku inget-inget lagi. Justru jurusan sastra Indonesia pernah terlintas di mimpi pertamaku sejak kelas X. Mungkin benar apa yang Khusnudin bilang: “Tu Mi, seseorang pasti bakal balik ke mimpi pertama.” Wkwkw. He is so...awesome.
Kenapa aku milih UGM? Jelas, deket sama Magelang. Biasa, ortu pertama dan terakhir nguliahin anak, jadi yang deket aja. Terus, sebenernya mau UNDIP tapi nggak boleh sama Ibuk. Nggak tau tu Ibuk.
Nah. Ternyata, seangkatanku yang mau sastra Indonesia ada dua, aku sama Kawkab. Kawkab maunya di UI sih. Yaudah nggakpapa deh. Alhamdulillah anak-anak IPS nggak marah sama aku hehe...soalnya Cuma Kawkab tok yang minat. (Alhamdulillah sekarang Kawkab udah di UI loh)
Akhirnya aku milih jalur SNMPTN jurusan: sastra Indonesia Universitas Gadjah Mada. Satu tok. One. Lillahita’ala. Masih inget banget, waktu ndaftar di ruang lab komputer sekolah, deg-degan bareng temen-temen.
April 2015:
Ujian Nasional yang......bzz. Lupain aja UN. Fokus SBMPTN. Sial, SBMPTN malah bingung mau jurusan apa....
Mei 2015:
9 Mei. Hari annivnya married ortu huwa. Janjinya jam 17 WIB pengumumannya. Anak-anak kelas a.k.a Funtastic 4 udah ribut di grup Whatsapp. Ibuk udah siap tisu sama segelas air putih, takut aku pingsan atau histeris, wkwk.
Sekitar maghrib, aku buka web SNMPTN....login...dan....

Alhamdulillah...jadi hadiah ulang tahun pernikahan ortu...



.


FYI: temen seangkatanku juga ada yang lintas jurusan UGM, dia ambil manajemen malah...favoritnya anak IPS, huehe...kalo ditanya, kok bisa lintas jurusan? Emang nilainya Mia dewa? NGGAK. Hahaha. Nggak tau. Jadi misteri deh. Ternyata, waktu meet up anak-anak sastra Indonesia, nggak cuma aku doang yang lintas jurusan.
Well, apakah kamu udah yakin sama jurusan kuliah yang kamu akan pilih? ^^ Semangat ya Dek...boleh komentar atau nanya.. :D Selamat belajar!

Sabtu, 28 Februari 2015

Malam Minggu: Omegle, Kuliah di Jerman, dan Duolingo

tempat di mana mas-mas ini nyari ilmu :v  
Okay as galawers, malam minggu ini saya online omegle.com dengan interest Indonesia. Saya sering ketemu sama orang-orang hebat dan orang-orang gila, hahahah. Termasuk saya sih, sinting.
Malam ini saya ditemuin sama orang Indonesia yang lagi studi abroad di Jerman! Deutsch!!!!
Duh, saya terharu.
T
E
R
HARU.
Ya gimana enggak?
Saya ngobrol sama seseorang yang lagi duduk nyaman di tanah yang saya impikan. #plak

Saya nggak tahu nama masnya, rumahnya di mana. Ya, saya sengaja emang nggak mau tahu. Asik aja. Misterius gitu. Suatu saat kalo ketemu lagiii....kan bakal.....hmmm..mengesankan. *tatakdungcess*

Well, why saya sampek-sampek nulis di sini coba? Beberapa minggu lalu, sekolah saya kedatengan dari Jerman Manajemen yang notabene nawarin buat jadi jasa ngurusin sekolah di Jerman. Basicnya karena sekolah saya ngadain pelajaran bahasa Jerman dari kelas X, XI, sampe XII.
Tapi, saya nggak kuat biayanya wakwakwakawa.

Kembali lagi, sama mas-mas yang kuliah di tanahnya Hitler itu...awesome! Saya nanya beberapa poin penting:
1. Masnya bilang, tanah Eropa sekarang sistemnya pake sertifikat IELTS loh. Masnya ambil tes IELTS di British Institute.
2. Magister bisa beda jurusan sama sarjananya.
3. IPK 3,00 di universitas X itu sama dengan IPK 3,00 di universitas Y. Toh ini cuma untuk seleksi awal doang, karena masih ada interview sama bikin essay.
4. Masnya ga ambil kursus Deutsch x_x padahal setau saya, mesti lolos tes C1 buat ke Jerman (?)
5. Komunikasi sama keluarga pake telpon sama skype.
6. Shalatnya bisa di flat, arah kiblat pake suatu app. Shalat Jumatnya beda banget kayak di Indonesia.
7. Di sini jam 8.57 PM, di Jerman sekitar jam 3 PM
8. Informasi yang terakhir...sarjananya ambil di ITB, tapi saya nggak tau di mana beliau berasal! Hahahaha..

Nah, masnya bilang lagi kalo masnya suka main-main Duolingo. Whats that? kilik aja duolingo.com
Pas saya klik, wow! Kereeen..saya main-main aja Duolingo Deutsch dan ternyata itu mengasyikkan!
Terus saya izin pamit mau disconnect, saya bilang saya mau main Duolingo! Wakakakakaka...

Terima kasih untuk mas-mas yang saya nggak tau namanya. Semoga cepet lulus dan bawa pulang ilmu buat bikin Indonesia yang lebih baik! Semoga saya dan siapapun yang lagi baca ini, bisa bikin Indonesia maju! Semoga.

NB: Mas tanpa nama ini ambil magister teknologi produk. 


Senin, 16 Februari 2015

Bisa? Mau?

Banyak orang yang bisa, tapi sdikit orang yang mau.
Banyak orang yang bisa ngomong, tapi sdikit orang yang mau ngomong demi kemerdekaan dirinya atau orang lain.
Banyak orang bisa denger, tapi sdikit orang yang mau ngedengerin keluhan orang lain.
Banyak orang yang bisa nolong, tapi sdikit yang mau nolong.
Banyak orang yang bisa melihat, tapi sdikit orang yang mau melihat cerminan dirinya.
Banyak orang yang bisa baca, tapi sdikit orang yang mau membaca perasaan orang lain.
Banyak orang yang bisa tapi sdikit yang mau.

Kita butuh orang yang bisa atau yang mau? Atau dua-duanya?
Mari berbenah, saya tau nggak semua orang menginginkan perubahan.
Saya nulis karena saya sayang kamu.

One Who Wants

Firstly, sorry to the boys. But, you are my reason why I'm writing this post. I hope, we can pick the message from this post.

I'm  not talking about the equality/difference between girl and boy, lady and man, female and male, or woman and man. No.

I'm just.....feeling and thinking: where is your feeling to us-girls?
You are seeing and knowing that us-girls are waiting to come home. I know, that we-girls and boys-are lazy to move those motorcycles from the school garage. But, can you see? We-girls are strange and odd if we move those motorcycles alone without boys kan ya? -_-

May be some boys will think that: do girls not need our help to move out?
Or what hnggggg..but.
But why after knowing that we-girls are waiting you-boys to move out, you-boys are still sitting down instead.

I know we-girls-boys do not like and we are tired! But, its strange if girls with our rempongness to move out motorcycles alone. -_______________-

Nevertheless, thanks God! Some boys still want to help us-girls. Thanks thanks thanks.

Now, I'm understanding. We do not need one who can, but one who wants.
:)

Minggu, 15 Februari 2015

Terima Kasih


Matur nuwun, Bu.

Betapa banyak orang yang berjasa dalam hidup kita, sejak kita lahir sampai segede ini. Orang-orang pertama yang berjasa ya orang tua kita tercinta di rumah. Dan lebih dari itu, kita pun hidup di luar rumah. Di tempat-tempat tersebut, kita berinteraksi dengan orang lain, lak nggak mungkin diem aja ta?
Apakah kita sudah mengucapkan “terima kasih?” kepada:
Guru/dosen tiap selesai mengajar di kelas?
Mbak/masnya tiap selesai ngisiin bensin di tank?
Teman-teman kita yang bertanggung jawab atas suatu kelompok?
Pak/Bu/Mbak/Mas yang jualan jajanan setelah kita bayar?
Mbak-Mbak kasir?
Mbak/Mas yang ngambilin nomor sepatu/baju?
Mbak/Mas yang ngejagain tas/jaket di loker?
Mbak/Mas yang ngebikinin nota di toko buku?
Pak yang ngejagain motor/mobil di tempat parkir?
Pak motor ojek udah nganterin kita sampe rumah?
Pak yang udah nyopirin/ngondekturin angkot/bis/taksi?
Pak yang nyapu di kelas?
Dsb dsb dsb dsb, tak terhingga.

Banyak sekali, banyak sekali nggak kehitung. Tujuan dari saya nulis ini apa ta sebenernya?
Sadar nggak sih, kalo tanpa ada mereka, kita nggak bisa ngedapetin apa yang kita butuhin? Ya emang kita ngasih upah ke mereka, tapi apa ya semua kebahagiaan itu bisa dibeli pake uang aja?

Ucapan “terima kasih” kesannnya emang sederhana banget, saking sesederhananya terus tergelincir dari pikiran kita. Saya pernah diceritain sama seseorang, dengan mengucap “terima kasih”, kita bisa meninggikan derajat orang lain. Dengan kata lain, kita bisa membahagiakan orang lain dengan menghargai usaha mereka.
Mirisnya, nggak semua orang bisa bilang “terima kasih”. Kenapa saya bisa bilang kayak gitu? Ya iya, karena ngucapin “terima kasih” belum jadi kebiasaan.

Kebiasaan memengaruhi hidup kita, semacam kayak mindset. Mindset will kill you, dude. Kalo misal kita udah termindset: saya bayar dia dengan upah pun udah cukup, jadi nggak perlu ngomong terima kasih, ya udah gitu-gitu aja yang ada di pikiran kita. Stuck.

Saya punya cerita tentang kekuatan ucapan terima kasih. Suatu saat, di kelas saya ada project. Project ini ngebutuhin skill yang nggak semua anggota kelas kuasai. Jadilah seorang teman saya, sebut saja X, untuk  ngerjain project kelas tersebut. Saya angkat tangan untuk hal ini, karena saya sadar project tersebut bukan bidang saya. Saya akui memang, si X tersebut punya skill yang hebat dan dia perfeksionis dalam melakukan bidang tersebut.

Kendala dari project ini adalah deadline. Deadline yang ada di depan mata, ngebikin si X ini spaneng lah. Hingga suatu sore, kelas kami masih mempersiapkan ruangan kelas. Si X masih ngerjain project di depan monitor laptop sampai larut sore. Saat saya mau pulang duluan, saya bilang, “Makasih ya, X. Maaf aku nggak bisa bantuin wong aku nggak bisa mainin software itu,” terus dia bilang “Ya nggakpapa kok, Mi.”
Malam harinya, si X ini nge-Whatsapp saya. Dia ngucapin terima kasih ke saya, lhah kan saya bingung? Emang saya kerja apa? -_- Oh ternyata karena saya ngucapin “makasih” ke dia sore tadi. Dia bilang, kelas saya belum ngerespek atas kerja dia. Begitulah.

Kesimpulannya, ngucapin terima kasih itu penting banget dalam kehidupan kita di mana aja. Ayo jadiin kebiasaan buat ngucapin terima kasih!