Blog

Kamis, 17 Oktober 2013

Saya dan Kompasiana, Mana Remaja Lainnya?

Akun Kompasiana saya: http://www.kompasiana.com/nurings

Sebelumnya, pertama kali saya kenal dengan K ini saat cari sebuah nama Cemie Lee di gugel, ia penulis cerpen remaja di Facebook, sekitar tahun 2011, saya masih kelas 2 SMP. Saya baca tuh lapak bang Cemie, beraaat…K isinya penulis-penulis besar, ah saya masih belum pantes daftar akun beginian, larilah saya ke Twitter.

Kini saya SMA. Geregetan, kepo banget apaan to Kompasiana, padahal saya jauh dari bisa nulis, ilmu masih level jamban. Pas liburan sekolah kelas 1 semester 1, tanggal 21 Januari lalu, iseng deh saya daftar Kompasiana. Sekelumit doa saya sambil ngetik nama, verifikasi email, foto profil, dll yang tetek-bengek atom yang dibutuhin pas registrasi.

Alhamdulilah, jadilah lapak saya-dashboard Nurings. Kosong. Saya pertama kali posting, saya ngaduk-ngaduk folder coret-coretan saya yang acakawul. Terus saya mulai mengirim permintaan pertemanan kepada Om-Om dan Tante-Tante di Kompasiana, yang notabene sudah hidup di Kompasiana berabad-abad sebelum saya lahir. Saya belajar membaca dari tulisan tetua-tetua di sini, wow, fantastis, bikin merinding. Saya yang duh, amatiraaaan sekali, makin greget buat lanjut membaca dan menulis.


Tapiiiiii…saya sedih nih. Sejak awal saya gabung, saya mencari anggota K yang masih SMA, seumuran sama saya, kok belum ada. Rata-rata udah kuliah, kerja, punya anak, bahkan punya cucu, yang forever alone juga ada kali ya..hihi. Saya jadi merasa paling muda gitu, paling seger padahal otak masih ilmu sudra.

Gimana ya, teman-teman SMA saya pada suka nulis dan membaca lo, tapi ngetik di Facebook, apalagi di Twitter! Tiap menit aja, mereka melahirkan kata-kata ditimeline/linimasa yang kadang bikin saya bergidik ngerii…ini otak cepet banget mengasah abjad-abjadnya, mengeluarkan pikiran dan perasaan mereka. Beeeh..kenapa nggak gabung Kompasiana aja biar saya bisa temenan gitu? Maksud saya, kalo ada temen sebaya, bisa komen-komenan, bisa saling belajar secara sebaya, sama-sama seumuran..heheh apa situs Kompasiana belum merambah ke dunia remajalay ya? Saya juga alay sih..heheh

Sebenernya seneng aja punya “orang tua” yang ngajarin saya hidup di Kompasiana ini, walaupun saya cuman jadi silent reader, tapi terima kasih pelajaran hidup yang nggak pernah saya temuin di jejaring sosial remajalay. Galau banget niih, semoga entar makin banyak remaja SMA, SMP kalo bisa, SD juga boleh, pada gabung di Kompasiana terus jadi temen saya deh, tapi jangan sampai isinya jadi Komp451analay. Semoga.

Seneng banget akhirnya ada yang nanggepin saya, silahkan klik:

"Usia bukan syarat untuk kita berhenti bergerak."
Magelang, 2 Agustus 2013

2 komentar:

  1. kira-kira perbedaan dasar kompasiana dgn yang lain itu apa ya? :D

    BalasHapus
  2. perbedaannya menurut mia ya, di kompasiana ketemu senior2 dan lebih mudah berinteraksi, Ukhty :) jazakillah ^^

    BalasHapus

Hello, thank your for the comment :)