Blog

Minggu, 07 September 2014

Kamu Menulis Buat Apa? (!)

Konteks "menulis" di sini bukan nulis catetan pelajaran, nulis PR dari guru, melainkan nulis yang lain. Yep, nulis di sosial media, blog, atau media lain (misal koran atau majalah).
Tulisan-tulisan lahir dari pikiran, mulai dari remeh-temeh sampe nasehat-nasehat filsafatis. But, di balik itu semua, 24 jam yang lalu, saya ngetwit :
untuk apa kamu menulis? buat apa? (!)

Buat saya sendiri. Saat saya ngerjain sesuatu, seiring dengan itu muncullah pertanyaan: buat apa. Iya, buat apa? Buat apa saya capek-capek? Apakah saya sedang berjuang tapi atas nama apa?
Mungkin saja saya pengen terkenal, itu bodoh.
Mungkin saja saya pengen dapet uang, iya sih pernah kepikiran buat beli pulsa.
Mungkin saja saya iseng aja, itu buang-buang waktu.
Mungkin saja saya ngeluh, itu bodoh.
Atau apa? There's a reason. Ndak mungkin ndak ada alasan. Puncak tertinggi alasan, setelah saya pikir-pikir (emang bisa mikir ya) dan ini cuma didapet sama orang yang powerful adalah:
semua karena Allah, diniatkan untuk ibadah.

Saya tahu ini berat. Tapi, kalo saya udah sampe titik ini-ikhlas-mungkin, mungkin, smeuanya terasa mudah. Ya iya lah, kan legowo. Legowo bukan karena nerima kekalahan, namun saya ngga peduli hasilnya. Mau orang baca tulisan saya, ngehujat saya, terserah. Semua karena niat. Biar saya dan Allah saja yang tahu sebagaimana dosa, ya cuma saya dan Allah yang tahu.

Sekali lagi, mungkin, yah mungkin saja, ini pertanyaan sekaligus tanda pentung gede buat mukul diri saya. Biar tahu, apa yang sebenarnya saya kejar. Apaan emang? Dasar saya cuma makhluk hina, ngapain riya'?
Dasar hina dan bodoh.

0 komentar:

Poskan Komentar

Hello, thank your for the comment :)