Blog

Minggu, 15 Februari 2015

Terima Kasih


Matur nuwun, Bu.

Betapa banyak orang yang berjasa dalam hidup kita, sejak kita lahir sampai segede ini. Orang-orang pertama yang berjasa ya orang tua kita tercinta di rumah. Dan lebih dari itu, kita pun hidup di luar rumah. Di tempat-tempat tersebut, kita berinteraksi dengan orang lain, lak nggak mungkin diem aja ta?
Apakah kita sudah mengucapkan “terima kasih?” kepada:
Guru/dosen tiap selesai mengajar di kelas?
Mbak/masnya tiap selesai ngisiin bensin di tank?
Teman-teman kita yang bertanggung jawab atas suatu kelompok?
Pak/Bu/Mbak/Mas yang jualan jajanan setelah kita bayar?
Mbak-Mbak kasir?
Mbak/Mas yang ngambilin nomor sepatu/baju?
Mbak/Mas yang ngejagain tas/jaket di loker?
Mbak/Mas yang ngebikinin nota di toko buku?
Pak yang ngejagain motor/mobil di tempat parkir?
Pak motor ojek udah nganterin kita sampe rumah?
Pak yang udah nyopirin/ngondekturin angkot/bis/taksi?
Pak yang nyapu di kelas?
Dsb dsb dsb dsb, tak terhingga.

Banyak sekali, banyak sekali nggak kehitung. Tujuan dari saya nulis ini apa ta sebenernya?
Sadar nggak sih, kalo tanpa ada mereka, kita nggak bisa ngedapetin apa yang kita butuhin? Ya emang kita ngasih upah ke mereka, tapi apa ya semua kebahagiaan itu bisa dibeli pake uang aja?

Ucapan “terima kasih” kesannnya emang sederhana banget, saking sesederhananya terus tergelincir dari pikiran kita. Saya pernah diceritain sama seseorang, dengan mengucap “terima kasih”, kita bisa meninggikan derajat orang lain. Dengan kata lain, kita bisa membahagiakan orang lain dengan menghargai usaha mereka.
Mirisnya, nggak semua orang bisa bilang “terima kasih”. Kenapa saya bisa bilang kayak gitu? Ya iya, karena ngucapin “terima kasih” belum jadi kebiasaan.

Kebiasaan memengaruhi hidup kita, semacam kayak mindset. Mindset will kill you, dude. Kalo misal kita udah termindset: saya bayar dia dengan upah pun udah cukup, jadi nggak perlu ngomong terima kasih, ya udah gitu-gitu aja yang ada di pikiran kita. Stuck.

Saya punya cerita tentang kekuatan ucapan terima kasih. Suatu saat, di kelas saya ada project. Project ini ngebutuhin skill yang nggak semua anggota kelas kuasai. Jadilah seorang teman saya, sebut saja X, untuk  ngerjain project kelas tersebut. Saya angkat tangan untuk hal ini, karena saya sadar project tersebut bukan bidang saya. Saya akui memang, si X tersebut punya skill yang hebat dan dia perfeksionis dalam melakukan bidang tersebut.

Kendala dari project ini adalah deadline. Deadline yang ada di depan mata, ngebikin si X ini spaneng lah. Hingga suatu sore, kelas kami masih mempersiapkan ruangan kelas. Si X masih ngerjain project di depan monitor laptop sampai larut sore. Saat saya mau pulang duluan, saya bilang, “Makasih ya, X. Maaf aku nggak bisa bantuin wong aku nggak bisa mainin software itu,” terus dia bilang “Ya nggakpapa kok, Mi.”
Malam harinya, si X ini nge-Whatsapp saya. Dia ngucapin terima kasih ke saya, lhah kan saya bingung? Emang saya kerja apa? -_- Oh ternyata karena saya ngucapin “makasih” ke dia sore tadi. Dia bilang, kelas saya belum ngerespek atas kerja dia. Begitulah.

Kesimpulannya, ngucapin terima kasih itu penting banget dalam kehidupan kita di mana aja. Ayo jadiin kebiasaan buat ngucapin terima kasih!

0 komentar:

Posting Komentar

Hello, thank your for the comment :)