Blog

Minggu, 10 Agustus 2014

Pernah ke Kantor Pos?

http://www.pospay.biz/images/cover/POS2.jpg


Pernah ke Kantor Pos?

Bah, pertanyaan di atas cukup menggelikan. Pertanyaan nggak mutu. Tapi, pantas untuk ditujukan kepada saya-anak SMA era sekarang. Ha ha ha. Seingat saya (ya nggak ingat-ingat banget) pernah ke kantor pos Magelang saat dulu sekali, saya masih belia balita dan sekarang saya sudah 17 tahun. Potret yang saya ingat cuma kantor pos bercat oranye wortel, sedangkan hal lain mengenai sistematika (halah) pengiriman surat atau barang, saya nggak ngerti blas.

Keenggakngertian ini berakhir ketika saya berkenalan sama seseorang bapak, guru teater saya di SMA sekitar dua tahun yang lalu. Bapak guru tersebut adalah Pak Triman Laksana. Beliau aktif menulis sastra Jawa dan Indonesia. Pak Triman memberi tahu cara mengirim naskah puisi jawa (geguritan) ke koran Kedaulatan Rakyat dengan cara:

1.       Bakar (hehe bakar emang terjemahan dari “burning”) data Ms.Word yang berisi geguritan ke dalam CD.
2.       Bungkus pake amplop. (saya kirim pertama kali pake kertas HVS yang sedemikian rupa berbentuk amplop habis liat tutorial di internet)
3.       Kirim ke alamat KR.

Nah, saya iseng tahun lalu coba-coba aja kirim naskah via pos. Untuk pertama kalinya, saya diajarin cara ambil nomor urut sama bapak-bapak petugas pos yang bukain pintu “welcome”. Saya pencet tombol dan muncul deh kertas bernomor sekian. Saya duduk sambil nunggu antrian. Saya nonton kotak berlayar urutan nomor dan bersuara “antrian nomor sekian silakan ke loket sekian” memanggil pengantri. Wah, saya ndeso banget ha ha ha. Ruangannya dingin ber-AC dan bisa nonton tivi hehe. 

Sampailah nomor antrian dipanggil sama mesin kotak itu. Nah, langsung deh transaksi sama mas atau mbak di loket. Saya pernah dinasehatin sama mas-masnya, kalo ngirim CD pake tempatnya dong. 

Kemudian, lain hari...saya dipanggil ke ruang TU sekolah. Ta ra ra..saya dapet wesel pos dari KR alhamdulilah. Selembar kerta, dan saya harus ngapain? Oh saya ke pos lagi buat “mencairkan” uang tersebut. Saya antri lagi deh, tapi saya nggak ngerti saya harus bawa apa aja? Saya lirik pengantri pos lain yang bawa selembar kertas wesel. Ada mbak-mbak berseragam SMA bawa fotokopi kartu pelajar. Waduh? Untung antrian saya masih panjang. Saya langsung keluar ruangan dan alhamdulilah ada fotokopian di kantor pos. Lalu saya kasih kertas wesel tersebut ke mbak posnya plus fotokopian kartu pelajarnya, saya tanda tangan tanda terima dan dapet uang buat ngangkot hehe..

Nah, jadilah kini saya ngerti gimana cara ngirim dan mencairkan wesel di kantor pos. Ya lebih cepet e-mail lah ya jaman sekarang, tapi ternyata banyak persyaratan kayak ngirim lamaran, naskah lomba, dan sebagainya yang masih minta buat kirim dokumen via pos lho..(lirik-lirik pengantri soalnya hahaha).

Salam, 8 Agustus sore yang cerah 3.24 PM

Mia.