Blog

Selasa, 04 Agustus 2015

SNMPTN Lintas Jurusan 2015 Universitas Gadjah Mada (UGM)




Lintas jurusan. Apa yang dipikirin tentang lintas jurusan? Khianat? Lol.
Yap. Boleh gitu berpendapat. Kali ini aku bakal cerita tentang SNMPTN lintas jurusan 2015 di UGM ya.
Jujur deh, sejak awal kelas X mau penjurusan ke kelas XI tuh bingung mau ambil IPA/IPS. Aku suka semuanya. Tapi, lebih kepo ke bio-kimia. Ortu sih terserah Mia aja mau IPA/IPS. Akhirnya, yaudah, aku IPA deh. Seingetku, pernah terlintas ntar mikir: kuliah mau jurusan apa? mungkin sastra Indonesia. Mungkin.
Pas mengarungi waktu selama hampir 1,5 tahun (halah), rasanya ya suka IPA but it’s not my passion. Jiwaku nggak ada di situ. Tiba menjelang SNMPTN 2015, sejak bulan November 2014 udah ribut ini hati sama pikiran. Alay.
Fix sih. Aku SNMPTN mau lintas jurusan aja, mau ambil bahasa yang notabene jiwaku banget deh, hehe.
November 2014-Januari 2015:
Sempet ketar-ketir sih sama anak-anak IPS, beruntung sih komunikasi angkatan SMA-ku a.k.a INVICTA top banget deh. Kami terbuka satu sama lain. Well, yang minat ke jurusan bahasa nggak lebih dari lima orang...lalu masalah lain muncul: mau bahasa apa? -_-
Februari-Maret 2015:
Aku mantepin diri deh mau jurusan apa, huhu. Awalnya, mau pendidikan bahasa Inggris UNY/UNNES. Maunya sih gitu.
Saat-saat terakhir pendaftaran SNMPTN 2015, ibu bilang: “Kenapa nggak sastra Indonesia aja?”
Seorang teman sejak SD, Febrianto M.Isa, yang ninggalin kami ke langit Maret 2015, juga bilang:
“Udahlah Mi, sastra Indonesia aja wis.” (huhu, thanks Rian!)
Oh iya. Aku inget-inget lagi. Justru jurusan sastra Indonesia pernah terlintas di mimpi pertamaku sejak kelas X. Mungkin benar apa yang Khusnudin bilang: “Tu Mi, seseorang pasti bakal balik ke mimpi pertama.” Wkwkw. He is so...awesome.
Kenapa aku milih UGM? Jelas, deket sama Magelang. Biasa, ortu pertama dan terakhir nguliahin anak, jadi yang deket aja. Terus, sebenernya mau UNDIP tapi nggak boleh sama Ibuk. Nggak tau tu Ibuk.
Nah. Ternyata, seangkatanku yang mau sastra Indonesia ada dua, aku sama Kawkab. Kawkab maunya di UI sih. Yaudah nggakpapa deh. Alhamdulillah anak-anak IPS nggak marah sama aku hehe...soalnya Cuma Kawkab tok yang minat. (Alhamdulillah sekarang Kawkab udah di UI loh)
Akhirnya aku milih jalur SNMPTN jurusan: sastra Indonesia Universitas Gadjah Mada. Satu tok. One. Lillahita’ala. Masih inget banget, waktu ndaftar di ruang lab komputer sekolah, deg-degan bareng temen-temen.
April 2015:
Ujian Nasional yang......bzz. Lupain aja UN. Fokus SBMPTN. Sial, SBMPTN malah bingung mau jurusan apa....
Mei 2015:
9 Mei. Hari annivnya married ortu huwa. Janjinya jam 17 WIB pengumumannya. Anak-anak kelas a.k.a Funtastic 4 udah ribut di grup Whatsapp. Ibuk udah siap tisu sama segelas air putih, takut aku pingsan atau histeris, wkwk.
Sekitar maghrib, aku buka web SNMPTN....login...dan....

Alhamdulillah...jadi hadiah ulang tahun pernikahan ortu...



.


FYI: temen seangkatanku juga ada yang lintas jurusan UGM, dia ambil manajemen malah...favoritnya anak IPS, huehe...kalo ditanya, kok bisa lintas jurusan? Emang nilainya Mia dewa? NGGAK. Hahaha. Nggak tau. Jadi misteri deh. Ternyata, waktu meet up anak-anak sastra Indonesia, nggak cuma aku doang yang lintas jurusan.
Well, apakah kamu udah yakin sama jurusan kuliah yang kamu akan pilih? ^^ Semangat ya Dek...boleh komentar atau nanya.. :D Selamat belajar!